Prolog Dari Penulis

Menulis bisa membuat kita terus berpikir, belajar, dan berproses. Melalui blog ini saya hanya ingin share sedikit mengenai tulisan-tulisan yang dibuat supaya lebih bermanfaat, semoga tulisan saya bisa memberikan insights dan bisa menjadi inspirasi bagi yang membaca.

Kamis, 28 Februari 2013

Social Media – Another Rise Of Digitalpreneur



sumber gambar : google

                Saya ada pertanyaan nih, benar setuju nggak kalo keberadaan Social Media saat ini menjadi bagian dari momentum Rise Of Digitalpreneur? well mungkin temen-temen pembaca ada yang setuju ada juga yang nggak, keluar dari konteks setuju atau tidak menurut saya pribadi kebangkitan digitalpreneur nampaknya sudah ada sejak dulu diawali munculnya media internet. Karena kemunculan media internet itu saya nilai menjadi pemicu awal bermunculannya para digitalpreneur, melalui media internet para digitalpreneur ini membuka dan membangun jaringan bisnisnya lewat website berbasis e-commerce, blog, hingga forum-forum jual beli seperti salah satunya kaskus.

                Nah dalam tulisan kali ini saya lebih menekankan pada pembahasan kemunculan Social Media yang saat ini semakin memicu bermunculannya digitalpreneur masa depan, kalo ditanya kenapa? sudah jelas nampaknya jawabannya karena Social Media disebut sebagai salah satu media “low cost high impact” yang sangat cocok untuk startup, Social Media juga menawarkan pangsa pasar yang sangat luas, yang terpenting Social Media memungkinkan terbentuknya Community Base yang bisa kita enggage untuk membuka komunikasi dua arah hingga menghasilkan efek viral. Nah sekarang saya akan coba bahas sedikit mengenai Social Media yang disebut sebagai bagian dari Another Rise Of Digitalpreneur? monggo dibaca saja.

1.       Flatform Yang Beralih Fungsi
Point pertama yang akan saya coba bahas adalah mengenai konteks flatform Social Media yang di awal kemunculannya diperuntukan sebagai jaringan pertemanan, nampaknya menghasilkan sebuah fenomena baru dimana kini Social Media merupakan bagian penting dalam terbentuknya online community based (netizen) dan bermunculannya pelaku bisnis (digitalpreneur) yang memaksimalkan media internet salah satunya kini Social Media, sehingga fungsi Social Media tidak hanya sebagai media eksistensi dan jaringan pertemanan saja, namun lebih dalam juga sebagai media membangun community based dan bisnis bagi sebagian orang. Nah sudah disebutkan sebelumnya bahwasannya Social Media ini kini merupakan flatform yang beralih fungsi, walaupun memang main fuction Social Media sebagai media eksistensi diri dan jaringan pertemanan tetap menjadi fokus utama, namun tak jarang bagi sebagian orang menjadikan Social Media sebagai media membentuk online community based dan media untuk berjualan (bisnis) sebagai fokus utamanya. Nah mungkin salah satunya disini prosesnya adalah ketika sejak awal mereka muncul di Social Media sebagai eksistensi diri dan membangun pertemanan baru, namun tidak jarang karena dilandasi ketertarikan (minat) yang sama secara tidak langsung membangun community based, dari keteratikan yang sama muncul obrolan ngaler ngidul sampai akhirnya, Social Media ini memang dijadikan sebagai media jualan (bisnis) yang sangat efektif. Well itu mungkin salah satu contoh saja, karena mungkin dalam realitanya banyak pelaku bisnis yang sudah muncul bahkan sebelum adanya Social Media ini memilih menjadikan Facebook & Twitter sebagai salah satu media pendukung tools jualan mereka pada awalnya, hingga akhirnya menjadi media utama dalam berjualan. Begitupun dengan kemunculan para startup business yang pintar melihat celah peluang besar yang diberikan oleh Social Media sebagai media berbisnis.

2.       Match With Costumer Behaviour
Point kedua yang menjadi pembahasan saya adalah, model bisnis online memaksimalkan Social Media ini sangat cocok dengan karakteristik konsumen saat ini khususnya yang didominasi usia muda dan produktif. Kenapa? Pertama karena kondisi ini secara tidak langsung sudah meruba consumer behaviour masyarakat menjadi #lazy costumer, #instant, #maunya praktis and its real. Kedua Social Media juga secara tidak langsung menjadi stimulus bagi karakter konsumen kita yang sangat rajin share sama teman-temannya, kira-kira ada update atau info baru yang menarik rasanya gatel kalo nggak dishare mau itu foto, video, cerita, gambar, anything. Ketiga gaya jualan visual tag (facebook) twitpic (twitter), atau instagram juga sangat disukai oleh karakter konsumen kita saat ini, secara visual jelas detail produk stratight to the point nggak terlalu banyak informasi yang tidak penting, dan yang penting bisa di share, udah deh viral jadinya. Diluar ketiga hal itu tentunya online memberikan variasi produk yang dibutuhkan konsumen dari segi harga yang lebih miring dan varian produk yang lebih variatif dibandingkan apa yang ditawarkan bisnis konvensional.

3.       Success Role Model

Point terakhir sekaligus menjadi penutup dari tulisan ini adalah, banyaknya success role model yang berhasil menjadi digitalpreneur yang mungkin menjadi stimulus sekaligus motivasi bermunculannya new comers digitalpreneur, nah menariknya banyak sosok-sosok sukses bisnis online ini kini cukup aktif muncul sebagai pembicara diberbagai seminar bernamakan entrepreneurship, sebut saja Peter Firmansyah sang juragan yang sukses membawa nama Peter Says Denim hingga kancah internasional, dan Sang Presiden Axl yang berhasil membangun bisnis dengan omzet milyaran melalui Social Media, bahkan kini unit bisnisnya bertambah merambah industri yang berbeda. Eitts itu Cuma point pertama kira-kira apa point selanjutnya? Nah dari banyaknya role model yang memberikan inspirasi dan motivasi kepada para calon digitalpreneur adalah model bisnis melalui Social Media yang sangat mudah diduplikasi sistemnya, memang dari segi konteks bisnisnya butuh effort namun nampaknya kalo dari segi aplikasi bisnis melalui Social Media kini semua orang bisa koq saya yakin, setuju? setuju atau tidak mari kita sama-sama akhiri tulisan ini dengan senyuman semoga bisa menjadi inspirasi. (dira.illanoor – 2013)