Prolog Dari Penulis

Menulis bisa membuat kita terus berpikir, belajar, dan berproses. Melalui blog ini saya hanya ingin share sedikit mengenai tulisan-tulisan yang dibuat supaya lebih bermanfaat, semoga tulisan saya bisa memberikan insights dan bisa menjadi inspirasi bagi yang membaca.

Rabu, 10 Oktober 2012

“SPIONASE” konvensional vs 3.0 #1



sumber gambar : google.com

1.       Apa yang sedang kompetitor lakukan atau rencanakan saat ini?
2.       Langkah apa yang harus dilakukan untuk bisa bersaing (counter) dengan kompetitor?

Dua pertanyaan mendasar yang saya yakin akan selalu muncul di benak para marketers atau para pebisnis visioner yang tidak mau salah mengambil langkah atau ditinggalkan oleh para pesaingnnya. Oke pertanyaan selanjutnya yang akan muncul dari dua pertanyaan tersebut adalah bagaimana kita bisa mengetahui apa yang sedang dilakukan atau direncanakan oleh kompetitor, dan apa langkah yang harus kita buat untuk bisa tetap bersaing dengan kompetitor kita?

Dari ke empat pertanyaan di atas saya kira hanya ada satu jawaban “spionase” (riset) yang dalam hal ini konteksnya adalah aktifitas mengumpulkan data dan fakta mengenai pesaing kita dan bagaimana kondisi persaingan di lapangan, melalui data dan fakta tersebut kita bisa menjawab pertanyaan-pertanyaan yang sudah saya lontarkan sebelumnya, nah dengan terjawabnya pertanyaan-pertanyaan tersebut langkah selanjutnya adalah menentukan langkah apa yang harus kita jalankan.

Ngomongin “spionase” dalam dunia marketing, berdasarakan ilmu dan pengalaman yang saya dapatkan terdapat dua upaya yang bisa dilakukan oleh para pelaku bisnis dan marketers dalam bersaing dengan pesaing khususnya dalam mengumpulkan data dan fakta, kenapa? karena pihak yang memiliki dan menguasai data merupakan pihak yang kemungkinan memiliki Competitive Advantage dibandingkan pesaing. Adalah Metode Konvensional dan Metode Web 3.0 jawabannya, nah pada kesempatan kali ini melalui artikel ini saya ingin terlebih dahulu membahas mengenai #Metode Konvensional, apa saja yang bisa kita lakukan? lets find out.

 “pada era konvensional saya kira “spionase” - kegiatan mengintai atau memata-matai kegiatan dari pesaing bisnis kita dilakukan dengan effort yang cukup membutuhkan alokasi tenaga, alokasi waktu, bahkan alokasi biaya yang cukup besar. Namun terlepas dari kondisi tersebut kegiatan “spionase” konvensional ini pada umumnya masih dilakukan di lapangan. banyak hal yang bisa dilakukan dalam rangka upaya mengorek informasi mengenai apa yang dilakukan oleh para pesaing kita”.

1.       Riset Konsumen
Riset konsumen disini bisa dengan konsumen kita atau konsumen kompetitor tujuannya tergantung dari objective awal yang sudah kita tetapkan saat kita akan melakukan riset ini (misalkan riset mengenai brand awarness brand kita atau riset mengenai bagaimana tanggapan pasar akan produk kita). Riset bisa konsumen bisa dijadikan media dalam menggali data mengenai kompetitor atau bagaimana persaingan di lapangan, misalkan kita riset mengenai produk sabun cuci yang paling dipilih oleh konsumen, apa alasan yang melandasi mereka lebih memilih produk tersebut (kualitas, harga, merk terkenal, rekomendasi, promosi produk, atau kemudahan dalam mendapatkan produk), nah dari sini kita bisa mengetahui apa faktor kelebihan dan kekurangan produk kita maupun kompetitor langsung dari kacamata konsumen yang membeli produk kita. Well pada dasarnya dalam melakukan riset kita harus menentukan objective awal karena hal tersebut yang selanjutnya menentukan apa yang harus di riset, siapa target responden, bagaimana metode yang dilakukan, dan apa output yang diharapkan. #involve your costumers

2.       Deph Interview Sales Representatif
Tim sales terkadang bisa menjadi mata, telinga, dan hidung bagi kita, kenapa? dikarenakan aktifitas pekerjaan mereka yang lebih banyak dihabiskan di lapangan menyebabkan mereka yang paling menguasai dan memahami bagaimana kondisi di lapangan, bagaimana persaingan di lapangan, bagaimana aktifitas yang dilakukan oleh kompetitor di lapangan. Pernahkan anda melakukan pembicaraan dengan tim sales sekedar bertanya apa saja yang dilakukan oleh kompetitor di lapangan atau apa yang saat ini perlu dilakukan untuk bisa bersaing dengan mereka, saya kira tim sales bisa memprovide data-data yang anda butuhkan. #simple but deadly

3.       Survey Distribution (sales & promotion activity, sales volume, pemilik toko)
Pernahkan anda pergi ke sebuah toko berpura-pura menjadi konsumen, tanyakan kepada pemilik atau pelayan toko merk apa yang kualitasnya bagus, merk apa yang saat ini paling banyak dibeli oleh konsumen, atau promosi apa yang saat ini sedang dilakukan oleh merk kompetitor. Nah jika anda beruntung terkadang anda bisa bertemu dengan SPG produk kompetitor yang memang ditempatkan di toko tempat produk mereka di distribusikan. Posisikan diri anda sebagai konsumen, tanyakan informasi sebanyak mungkin layaknya konsumen yang “cerewet” selalu ingin mencari tahu produk yang paling sesuai dengan pilihannya. Selain hal tersebut perhatikan (observe) apa saja yang ada disekitar toko, apa saja material promosi pesaing yang ada di toko tersebut, jika perlu anda ambil flyer atau catalog produknya untuk dipelajari. #being curriousity sometime necessary

4.       ATL & BTL
Aktifitas Above The Line (ATL) atau Below The Line (BTL) juga merupakan media yang tidak boleh luput dari perhatian marketing atau pelaku bisnis sejati. Iklan televisi, Billboard, Flyer, Product Catalog, sampai aktifitas Brand Activation bisa menjadi bahan pembicaraan menarik dengan tim untuk dikupas secara mendalam, perhatikan kegiatan apa saja yang dilakukan oleh para pesaing kita, selanjutnya pikirkan kegiatan counter apa yang paling tepat untuk dilakukan. #put your self as observer

Nah point-point di atas merupakan beberapa upaya “spionase” yang bisa kita lakukan menggunakan pendekatan metode konvensional, kembali pada statement yang sudah saya sebutkan bahwa yang menguasai data dan fakta merupakan pihak yang memiliki advantage dibandingkan yang tidak menguasai data dan fakta. Dalam tulisan saya selanjutnya akan membahas “spionase” dalam perspefktif web 3.0 yang berorientasi sharring menjadikan era teknologi informasi semakin cepat, bebas, dan tidak terbatas.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar